28 October 2011

Apakah Tertidur Membatalkan Wudhu

Apakah tertidur membatalkan wudhu ? Jawaban pertanyaan ini ditunggu terutama bagi siapa saja yang sering tertidur saat Jumatan.

Tertidur saat jumatan

Pendapat pertama : Tidur sama sekali bukan termasuk pembatal wudhu.

Inilah yang menjadi pendapat beberapa sahabat semacam Ibnu 'Umar dan Abu Musa Al Asy'ari. Pendapat ini juga menjadi pendapat Sa'id bin Jubair, Makhul, 'Ubaidah As Salmaniy, Al Awza'i dan selain mereka. Di antara dalil mereka adalah hadits dari Anas bin Malik,

“Ketika shalat hendak ditegakkan, Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam berbisik-bisik dengan seseorang. Beliau terus berbisik-bisik dengannya hingga para sahabat tertidur. Lalu Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam pun datang dan shalat bersama mereka.”[1]

Qotadah mengatakan bahwa ia pernah mendengar Anas berkata,

“Para sahabat Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam pernah ketiduran kemudian mereka pun melakukan shalat, tanpa berwudhu lagi.” Ada yang mengatakan, “Benarkah engkau mendengar hal ini dari Anas?” Qotadah, “Iya betul. Demi Allah.”[2]

Pendapat kedua: Tidur termasuk pembatal wudhu, baik tidur sesaat maupun tidur yang lama.

Pendapat ini adalah pendapat Abu Hurairah, Abu Rofi', 'Urwah bin Az Zubair, 'Atho', Al Hasan AL Bashri, Ibnul Musayyib, Az Zuhri, Al Muzanni, Ibnul Mundzir dan Ibnu Hazm. Pendapat ini juga dipilih oleh Syaikh Al Albani -rahimahullah-.

Dalil dari pendapat ini adalah sebagaimana buang air besar dan kencing menyebabkan batalnya wudhu ketika memakai khuf, begitu pula tidur. Perhatikan hadits berikut dari Shofwan bin 'Assal tentang mengusap khuf.

“Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam memerintahkan kepada kami, jika kami bersafar, maka cukup kami mengusap sepatu kami, tanpa perlu melepasnya selama tiga hari. Tidak perlu melepasnya ketika wudhu batal karena buang air besar, kencing atau tertidur kecuali jika dalam keadaan junub.”[3]

Note :

[1] HR. Muslim no. 376.

[2] HR. Muslim no. 376.

[3] HR. An Nasa-i no. 127. Syaikh Al Albani mengatakan bahwa hadits ini hasan.